Sunday, August 31, 2008

Saya Berpuasa, Saya Berpuasa, Saya Berpuasa.....

Ramadhan – bulan AJAIB – sudah tiba. Keinginan untuk mendekat, serta merta bertambah. Sebuah tarikan yang kuat. Kita ingin menjadi manusia baru melalui proses The Power of 30 days.
Bulan retreat – segala perlakuan biasa kita – kita tinggalkan pada genap 30 Sya’aban, melangkah masuk ke hari pertama Ramadhan dengan program komprehensif – bertubi-tubi.
Hari biasa – jadual sarapan, makan tengahari dan malam – kini - kita berlapar. Haus. Lintasan fikiran kita terus ke Padang Mahsyar dengan segala kehausan dan kelaparan – lama – dan berat. Tak tertanggung. Bukankah, timbul keinsafan untuk kita menjadi manusia baik yang tidak akan kelak menderita tanpa sesiapa menjenguk menghulur segelas Coca Cola di Perhimpunan Pembalasan yang ngeri itu.
Perut yang kita rajakan selama ini mengempis, membakar lemak-lemak yang telah kita kumpulkan setahun lamanya, lalu tidakkah hati tertumpah kepada para fuqara’, anak-anak yatim dan mereka yang melarat, di mana kelaparan adalah hiasan hidup mereka.
Hati kita menjadi lebih syahdu. Keinsanan seorang insan. Dan keihsanan seharusnya segera memancar…. , lalu anda menjadi pemurah. Bukankah itu selanjutnya menambahkan pertautan kasih sesama insan – concern n caring? Paling tidak, anda hulurkan semangkuk kuah, pada jiran anda, kata Rasulullah.
Kita dahulukan dengan sahur. Kita dipaksa, ya, dipaksa 30 hari dalam setahun untuk bangun pada waktu yang sukar – tapi penuh berkat. Waktu Tuhan menjanjikan pengampunan dan kurnia, waktu si mukmin bertekuk “…pada waktu Sahur, mereka memohon keampunan…” (Az Zaariyat:18)
Al Qur’an? Ia ‘e mail’ Tuhan untuk kita. Tapi kesibukan kita, atau sebenarnya sikap tak endah kita, kita lupa membaca warkah yang mahal itu. Kita, kita gelarkan diri kita para pejuang Islam, juga lupa mentela’ahnya…… ah? Ramadhan merayu kita untuk berfikir semula tentang Qur’an dan kita.
Dalam qiam Terawih yang indah dan dalam sayup suara di mana-mana, alunan Qur’an membawa kita membacanya dari lembar ke lembar, sehingga tamat. Suluhan petunjuknya kita sematkan di dada, kisah dan teladan kita telusuri semula, hikmah dan maknanya, kita studi sekali lagi. Harapan dan suruhannya, kita perkukuhkan azam menghayatinya. Larangannya, kita tidak biarkan ia berlalu tanpa menyentuh hati kita untuk berubah.
Bulan ulangkaji. Bulan koreksi diri. Bulan mengisi tangki bekalan iman dan taqwa.
Bulan kesabaran. Jika ada yang mengherdik dan menyakiti hati anda, katakanlah pada mereka, “Saya berpuasa. Saya berpuasa. Saya berpuasa.”
Ia tidak mudah. Tapi kan Ramadhan itu meninggalkan yang buruk-buruk di pagar harinya yang pertama. Kata Rasulullah, berapa ramai orang yang berlapar, berdahaga dan berdiri malam, ia hanya sia-sia? Malang sekali. Ini yang seharusnya paling kita takuti. Dalam asyik mengejar ganjarannya, kita terlepas semuanya.
Bukankah ini sahaja sudah cukup untuk mentransform individu dan masyarakat Islam seluruhnya melalui Ramadhan Kariim?
Ahli Parlimen, para Menteri dan pembuat dasar, karyawan, pengarang dan penulis, peniaga, pekerja - berpuasa dengan ingatan ini – mana lagi kacau bilau dan hiruk pikuk yang tak menentu dalam masyarakat Malaysia kita?
Menasabahlah, Allah menjanjikan keampunan kepada hambanNya yang 'berpuasa' dengan keimanan yang penuh.
Berikanlah kami peluang mengutip kuntum-kuntum pahala yang mekar mewangi di RamadhanMu, wahai Maha Pengasih. Jambangannya menghiasi Malaysia Baru dengan pemimpin dan rakyat yang bertaqwa, satu masa. Teduhan dan bekalan kami untuk ke syurgaMu……
Alangkah bahagianya, sekali lagi Engkau izinkan aku menemui RamadhanMu yang Pemurah…….

2 comments:

lan said...

molek sungguh tulisan Dato ni!

irsha said...

bagus banget bingkisan nih. saya nak republish kat blog saya, boleh? tq.